Sunday, 4 March 2012

Hitung hingga penghujung .



Sebenarnya sangat sukar bagi seseorang yang jiwanya rapuh seperti aku mahu memujuk hati dia yang sedikit ego itu untuk menerima sebarang maaf . Aku faham benar itu . Segala khilaf aku yang lalu sudah aku luahkan satu per satu . Moganya dia dapat menghadam semua huruf dan perkataan yang tertera dengan baik . Aku tunggu sesuatu yang tulus dari kamu . Maaf yang tulus mungkin ?

Semalam . Sudah pun aku tunaikan kehendak aku yang satu itu . Semuanya nampak baik - baik saja . Harapnya aku tidak melukai kamu . Aku terluka tidak mengapa lagi , janji jangan kamu . Kita sudah capai kata sepakat mahu buka buku baru bukan ? Episod - episod yang pernah kita lewati sebelum - sebelum ini , biarkan pergi bersama waktu . " Biarkan tidak pernah bersua , asalkan dari hati ." , itu kata kamu . Banyak yang aku dapat download words dari kamu semalam . Banyak juga yang membuat aku terharu . Terima kasih atas kekuatan itu .

Tiada lagi igauan jahat untuk aku lagi selepas ini . Entah , tak tahu . Kamu tahu , aku sering bilang disini bahawa aku kuat , mahu kuat , cuba untuk kuat . Kuat kuat kuat kuat . Tapi benarnya , aku tipu diri sendiri .   Aku cuma mampu kuat dengan doa yang dipanjat tiap - tiap hari . Disitu aku akan kuat .

Aku tak kata semuanya berakhir di sini . Cumanya , kita punya ruang yang berbeza . Hidup mungkin jauh lagi andai dipanjangkan umur oleh-Nya . Kita manusia yang merancang cuma . Dan seperti yang aku kata, ini bukan titik nokhtah kita .